Sarah · Simple Word

Setia

Ini kisah nyata…(hallah) ehm, mulai dari mana ya. Sekarang lebih dari setengah tahun sudah aQ memacari seorang cowok. Memang banyak banget lika-likunya, apalagi bila hubunganpacaran itu jarak jauh…susahnya minta ampun. banyak sekali orang yang berhasil dan gagal membina sebuah hubungan (baca : Pacaran) jarak jauh. Hal demikian masih berlaku untuk hubunganQ dengan pacarQ.

Jika kelak Qmi membuat daftar terima kasih, mungkin jasa komunikasi khususnya internet dan ponsel seluler akan masuk urutan teratas. Tidak hanya aQ yang menjalani pacaran jarak jauh, kakakQ, tiga orang sahabatQ (Adhe, Oyenk, Veedi) juga demikian. Sebutlah kakakQ yang pacarnya harus pergi karena diterima kerja di pulau jawa, awalnya berat buat mereka, setiap hari telpnan, dan terus terang ehm bikin malas liatnya…hehe…Kemudian Adhe, pacarnya memang asli dari pulau jawa, dan sekarang kuliah di Yogya, tapi sayangnya kisah ini nggak bagus untuk bahan publik tahun ini, soalnya dari kacamataQ sebagai seorang sahabat Adhe kurang setia…Pacarnya memang boleh cuma satu tapi, belakangam TTM (Teman Tapi Mesarnya) banyak, belum lagi masih senang gebet sana-sini. Dan sebagai sahabat, aQ wajib ngejagain kesetiaannya untuk pacarnya yang udah ngasih amanah ke aQ (bah) dan juga ke Oyenk, veedi. So, Qta bertiga tetep ngawasin Adhe…tp rupanya, kesibukan masing-masing membuat Qmi g bisa ngawasin kebiasaan Adhe ini yang suka gebet sana-sini. Apa mau dikata, Adhe jalan dengan cowok lain tanpa sepengatahuan Qmi, sampe akhirnya pas dapat masalah baru dech datang ke Qmi. Udah, lupain aja cerita Adhe, panjang dan belum nemu titik terang yang baik sampai sekarang, cuma nyusahin, udah sakit hati n g enak juga sama pacarnya yang di Yogya. Kemudian Veedi, hubungan jarak jauh yang sempat dibina selama kurang lebih 5 bulan harus berakhir sebagai status kakak-adik (baru skrg ada status kayak gini diantara mereka, pdhl kmrn2 ancur), gara2nya ilang komunikasi sampe g dapet lagi feel-nya…truz Oyenk, hubungan dia dengan dosennya yang udah berjalan kurang lebih setahun ini juga berkesan datar2 aja, karena emang Oyenk dan pacarnya ini emang nyantai banget, sebenarnya sebelum pacarnya Oyenk pergi kuliah S2 di Bandung, Oyenk udah ngerencanain untuk putus, coz pacarnya ini, dekat aja masih suka TePe (Tebar Pesona) apalagi klo udah ke Bandung…(yang konon cew2nya cantik2 euy)..Lah, si Oyenk tetap pacaran tapi malas mikir kelakukan Mr. Lucture (pacarnya) ini, jadi gaya berpacarannya nyaris datar2 aja alias santai…
Lah, klo aQ?? Justru kebalikan dari semua sahabat2Q. Pertama, aQ g hobi kecengin cowok2 karena Qpunya standar yang ngacau banget, dan standarQ ternyata langka, jadi selama ini, aQ cm sekali kecengin cowok (di tempat PKL-Q dulu), harus Qakui aQ memang g ngasih tahu cowokQ (nngg…*sambil menginggit bibir bawahQ sendiri*), belakangan setelah dipaksa sama cowokQ baru ngaku tapi, tenang sekarang udah nggak lagi (khan sudah g PKL, lagian juga udah punya keluarga koq tuch org). Kedua, komunikasiQ dengannya amat sangat lancar, melebihi dosis minum obat dan vitamin dalam sehari. Sampe orang rumah kadang2 heran ngeliatnya (gantian kakakQ yang jd suka aneh ngeliatin aQ), ketiga gaya pacaranQ g bisa dibilang santai (pernah berniat mau Qlakuin tp, g mempan). Jadi, lumayan ketat sampe kerasa klo cowokQ itu nggak jauh di pulau sumatera sana. Kayak berasa dekat aja, nanti nyadar dia jauh klo udah liat orang pacaran dan akhirnya bikin syirik..(hehe).


Nagh, rupanya cobaanQ dengan sang pacar rumitnya bukan main, apalagi dari pihak aQ (ya iyallah, secara aQ bego n lemot), syukur2 dapat cowok yang mau bertahan…(pphhuuff…menyeka keringat). Teror pihak ketiga yang bakal mengganggu hubungan Qmi nggak pernah reda. Ada aja ‘serangga2’ macam ini. Yang bikin takut, klo serangga2 ini udah berbuat sesuatu diluar batas kewajaran, seperti klo si serangga udah seperti mengintai setiap perilaku. Bisa bikin gondok, kesel, sedih. Kenapa g pengen liat orang lain seneng…

Lalu, pertanyaan terbesar dan hal yang paling penting dalam sebuah hubungan jarak jauh adalah kesetiaan….well, aQ g pernah selingkuh (bukan sok setia) tapi klo diselingkuhi emang udah pernah makanya g ada niat untuk coba2 selingkuh tapi, bagaimana dengan sebuah tindakan yang tanpa Qta sadari bisa meyakiti orang lain?? Seperti halnya, jika Qta bersahabat dengan mantan pacar…….Dari sisiQ, aQ ingin bersahabat dengan siapa saja, tapi tidak bisa Qpungkiri bagaimana rasa peduli bisa mengalir begitu baik, dan bagaimana kedekatan itu akhirnya memberi dampak lain dan berbeda terhadap orang lain (baca : pacar). Untuk pihakQ, aQ dan mungkin semua orang yang bersahabat dengan mantan pacarnya, selalu merasa yakin bahwa nggak ada apa2 lagi. Tapi hal ini tentu berbeda bagi sang pacar. Rasa kekhawatiran bisa datang menyergap. Tidak ada penyangkalan, tidak ada bantahan, tidak ada yang benar dan juga tidak ada yang salah. Apapun bisa terjadi. Rupa2nya, masalah menjaga hati dan perasaan sendiri juga perasaan orang lain adalah sebuah titik yang nggak mudah untuk dilalui dalam hubungan apapun. Tidak jarang saudara sekalipun dapat melukai hati dan perasaan, begitu juga dengan orang tua terhadap anak, sahabat dan tentu saja sang pacar…
Orang baik itu banyak, orang pintar itu banyak, orang cakep dan cantik lebih-lebih banyak lagi, tapi orang yang bisa setia rupanya masih kurang. Orang yang bisa menjaga hati dan matanya lebih kurang lagi. Adakah aQ, pacarQ, kakakQ, Calon kakak iparQ, Sahabat2Q, rekan2 Blogger akan menjadi bagian dari orang2 yang jumlahnya tidak banyak itu? Amin…

15 thoughts on “Setia

  1. aku pernah ngalamin…. pas si pacar sobatan sama mantannya, aku jeles mampus. ternyata beberapa bulan kemudian, aku bersahabat sama pacarku dan dia ga jeles. ah, mati kutu deh….

    Sarah : Iyya, bkn pusing ya….awalnya waktu msh jomblo n msh gimana gitu sich bingung n jadi serba salah, tp sekarang nggak-lah..murni sahabat…serunya ternyata memang nggak hanya aQ yg ngalamin demikian ..hehe๐Ÿ™‚

  2. i’am the first commentator…

    rasanya,
    bangga banget jadi oran no.1,
    apapun itu,
    mau juara 1 juara kelas, juara 1 lomba lari,
    juara 1 panjat pinang, atau…

    halah,
    kok ngga nyambung dgn postingan diatas๐Ÿ™‚

    sarah…..i love you…. halah!!

    Sarah : Iya, koq jd g nyambung??? Hehehe….Nanti ad yg marah mas…tp mnjd nmr satu itu ada g enaknya jg ah, tanggung jawab malah menjadi semakin besar…love as fren…yyuk๐Ÿ˜€

  3. hmmm….
    1. jadi selama ini, aQ cm sekali kecengin cowok (di tempat PKL-Q dulu) = selingkuh hati dan pikiran…..(simpatik??)
    2. bagaimana kedekatan itu akhirnya memberi dampak lain dan berbeda terhadap orang lain (baca : pacar) = wajar jika mantan mencium tangan kita di hari ultahnya ??
    3. Untuk pihakQ, aQ dan mungkin semua orang yang bersahabat dengan mantan pacarnya = jelaskan bagaimana caranya jika kelakuan sudah menunjukkan ke arah tsb ??
    hmm…. be a wise girl if u want talk bout ur self….

    Sarah : mmhh..
    1. Ntuh dia, kebanyakan rasa simpatik memang mengarah ke arah itu bila di kaitkan dengan pemikiran tertentu…(sotoy bgt)
    2. Bdys ex = bad day. Im so sorry bout this. Thats my guilty udah ngebiarin mantan ngelakuin hal itu
    3. aQ berharap tidak melakukan hal2 yang sudah diluar konteks persahabatan itu untuk yang kesekian kalinya. Hal2 yang sudah menunjukkan kelakukan ke arah tsb antara lain; pergi berdua ke t4 kenangan dulu, membicarakan kenangan berdua dengan mantan, tak pernah putus komunikasi walau sehari. Tapi bila hati yang tidak diinginkantersebut terjadi, bicarakanlah baik2 dengan pasangan Qta, banyak yang bisa Qupelajari dari pacarQ sekarang, keterbukaan, dan jujur pada diri sendiri. Pengertian dan kesabarannya membuat aQ mengakui semua kesalahan yang sudah Qlakukan. I wont to talk bout my self more spesifik in this, b’coz you always know where I go when I talk bout my self, just only my self, honey..

  4. halah…
    kmarin waktu posting comment masih tertulis 0 comment,
    ngga taunya smua comment lagi “awaiting moderation”,
    jadi malu…

    Sarah : Heheh..g tahu nich, dr kmrn sebenranya udah Qrubah settingan WP, biar g ada moderasi sgl tp g bs2..hehe..g usah malu, disini org g ada malu…hehe..*ngaco mode on*

  5. Wahh klo bicara mengenai kesetiaan sekarang ini bisa dikatakan 100 banding 1 itu sudah tradisi kita sebagai bangsa pembohong๐Ÿ˜€

    Sarah : Wallah…sedih jg, klo emng gtu kenyataannya. Ngomong2 masalah pembohong, helar itu g enak jg rasanya, tapi yah mau diapai…semua akan indah pada waktunya…*kayak lagu*๐Ÿ˜€

  6. setia oh setia… setia yang mana ni? setiabudi? selingkuh tiada akhir? setiap tikungan ada?:mrgreen:

    Sarah : Heheh…setiaawan…aduh setia apa ya….selamanya tiada berpisah kale ya…*ngeles mode on*

  7. senasib kita..dah ampir setaun jauh๐Ÿ˜ฆ

    klo saya sih yang penting berpikiran positif aja..
    n percaya yg kita perbuat pasti bakal balik ke kita

    sama ikhlas.. (ini yg susah)
    dari dulu saya bilang gini
    ‘Kalo emang ada laki2 lain yang LEBIH dari saya dan kamu sayang sama dia, bilang aja. Saya juga bakal ngasih tau klo saya nemu yang lebih baik dari kamu..’

    Sarah : Wallah…muncul pertanyaan baru, klo emang udah menemukan yang lbh baik, knp g sam aorg tersebut? Atau apa yang bakal Qlian lakukan selanjutnya kalau saling sudah menemukan yang yang memang lbh baik…bukankah yg lebih baik brrti juga yg mmg lbh bisa menerima Qta apa adanya…mmhh…sampai skrg aQ pribadi bukan mnecari yang terbaik soalnya klo mencari yang terbaik, berarti besok2 pasti sy akan selalu menemukan yang selalu lbh baik…

  8. Wah keren tu!! brani bener u ya??? tapi kasihan juga tu cwok u, masih da lwongan ga?? mo coba pacaran ma aq??๐Ÿ˜†

    Sarah : Hallah..kok jangan dikasihani ah, alhamdulillah cowQ aja udah mau maafin aQ (hiks..hiks)…udah g ada lowongan…time is up๐Ÿ˜†

  9. katanya seh, SETIA itu artinya setiap tikungan ada๐Ÿ˜€

    tapi, Coba dech klo sayur tampa garam,,rasanya bagaimana pasti ga enak … ya begitulah setia, setia bagian dari keharmonisan hubungan… **kecuali kalo gak suka makan Sayur**๐Ÿ˜›

    Sarah : hehe..aQ suka makan sayur koq…dan aQ juga suka setia…๐Ÿ˜€

  10. bukan gitu Teh..
    intinya sih berdua sedang mencoba ikhlas.
    toh klo udah rencananya sama-sama kan ga bakal kemana..

    buat saya, pasangan itu bukan yang menerima kita apa adanya..
    tapi yang dapat membuat kita menjadi manusia yang lebih baik..

    -punten akh.. jadi curhat gini๐Ÿ˜›

    Sarah : Wah..iya ya..betul juga kang…dalam hati kadang2 Qta kok selalu berhrp ada seseorg y yg bisa memebantu Qta menemukan sp diri Qta sekaligus menuntun Qta menjadi lebh baik…klo itu maskdnya mah, aQ jg setuju…nah, yang mau tulus dan ikhlas menerima Qta juga mantap bener…bilang dounk dr kmrn kayak gitu..hehe…klo itu mah, aQ setuju bgt degn akang….good…good…semangat y …semoga cpt dpt jodohnya degh..hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s