Sarah

Maryamah Karpov, Aku Sangat Terusik!

Ini hari ke dua aku membaca novel terakhir tetralogi Laskar Pelangi karya Andrea Hirata ini. Dan sesungguhnya aku benar-benar terusik. Bila sebelumnya aku membaca novel laskar Pelangi, Sang Pemimpi, dan Edensor biasa-biasa saja tanpa terusik, sekarang aku benar-benar merasa terusik. Tidak lain dan tidak bukan karena, FLIM LAYAR LEBAR Laskar Pelangi yang telah diputar di bioskop2 tanah air telah mencemarkan semua bayangan, semua khalayanku!

180px-maryamahkarpov1

Dengan senonoh, pemeran Ikal (Zulfanny) masuk ke dalam kepalaku, begitu juga dengan sosok ayah Ikal, yang masuk malah Matias Muchus, Ibu Muslimah si Cut Mini Teo tak bergeming…membuatku sangat terusik!

Yang menjadi catatan terpenting, bila Anda adalah penggemar buku, dan ketika sebuah cerita diangkat kedalam sebuah layar lebar, Anda akan menyesal! Harry Potter, Ayat-ayat Cinta, The Lord Of The Ring, tak satupun dari flim layar lebarnya yang bisa memuaskan Anda 100% seperti ketika membaca bukunya. Aku menyesal membaca semua buku itu lalu nonton filemnya, Fakhri = Fedy Nuril? Bagiku telah mengoyak sosok Fakhri itu sendiri…

Dan aku berjanji, TIDAK AKAN menonton kelanjutan FLIM LAYAR LEBAR Laskar Pelangi, yaitu SANG PEMIMPI..Sebab, tokoh favoritku adalah ARAI. Dan tidak akan kubiarkan tercemar dengan sosok aktor yang akan berperan sebagai Arai.

Akulah Director, produser (udah beli buku), screen writer, Director Of Photography, Art Director, Editor, dan Music Score-nya sendiri, ketika membaca sebuah novel… ๐Ÿ™‚

Lagi Lebay nich, kesel gara2 tertahan di rumah, g bisa keluar kemana2 (mendapat kecaman keras dari sang Mama), gara2nya baru bangun, badanku penuh dengan luka lebam warna biru, dibeberapa bagian tubuh, ada yang tahu aku sakit apa? ๐Ÿ˜ฆ

Iklan

70 thoughts on “Maryamah Karpov, Aku Sangat Terusik!

  1. Kayaknya ga’ pernah ditemukan dech, novel ma filmnya sama persis. Biasanya di film, sineas lebih mengembangkan lagi kreatifitasnya…
    Kayaknya tu sakit biru dech. Khan yang ada selama ini sakit kuning, dan karena sarah yang ngalami, namanya jadi sakit biru… ๐Ÿ˜€

    Sarah :
    Iya, itu alasan utama alias alasan plg logis untuk ngeles, bg para sineas yg mengadaptasi flimnya dr buku..hehehe, mn pernah ada org yg mampu membangun sebuah khayalan umat manusia yg berbeda2…..hmmm

    Hahahaha…sakit Biru? Mana ada….hehehe

  2. Hehehe… Makanya, ndak usah baca buku… Nonton filmnya langsung aja kayak saya… :mrgreen:

    *bilang aja males baca*

    Sarah : Hehehe…tp lbh menyentuh jiwa dan kalbu klo baca buku..hahaha

  3. film merupakan hasil karya baru, tidak terkait atau turunan dari bukunya. film lebih melengkapi dari buku.

    Sarah : Mmm, tp khan ada flim yg mengadaptasi dr buku, otomatis saling terkait dounk, mengenai flim lebih melengkapi dr buku, justru kadang banyak yang kurang…hehe

  4. hi sarah, boleh kasih comment ya.. (baru kenal soalnya..jadi santun dikit..hehehe)
    Aku setuju sama Sarah..novel2 bagus yang kita baca kadang gak sesuai sama yang di filmkan. Cerita banyak yang terpotong. Mending..baca saja novelnya lebih puazzzzzz…

    Badan lebam dibeberapa bagian gitu baru kali ini atau udah sering?.. saya punya teman seperti itu,..yang pasti ada hubungannya dengan darah.

    Salam kenal ๐Ÿ™‚ ..

    Sarah : Salam kenal juga mbak..hehe…setuju mbak, mending bc bukunya aja…yess..
    yah, keluargaQ jg mengkhawatirkan mengenai ‘darah’, emang sich aQ br aja selesai ‘halangan’ dan ‘halangan’ kali ini mmg ‘lebih’ dari biasanya…hmmm

  5. Ya jelaslah. Novel kan beratus2 lembar, sedangkan film paling lama juga 2x60menitan.
    Mana ada manusia yang bisa ngeringkas beratus2 halaman cuma dalam waktu 120menit.
    Yang baca aja butuh waktu berhari2.
    Menurut saya sih, filmnya udah cukup bagus kok. Paling tidak bisa mendongkrak penjualan tetralogi ini

    Sarah : MMg bener jg Sippa, tapi liat dounk TLOTR yg bela2in untuk 1 episode, sampe 3 jam, bahkan 3 jam lebih…demu sebuah kualitas, bandingkan dengan ‘keseriusan’ penggarapan AAC yang serba terbatas dan serba di ‘minim’kan yang g lain, tepu semua, sama sekali berbeda dgn novel, yg bikin juara, karena novel tsb sdh lebh dulu best seller, dan ceritanya mmg yahud..hehe..githu dech, paling nggak, flim tersebut bisa booming dan sangat lumayan..but take it easy, enjoy aj lah, tp jgn harap dech bsk2 mau lagi…hahaha๐Ÿ™‚

  6. sar……………
    kamu sedang mengalami apa? Sakit?
    duh, jika benar.lekas sembuh ya,sar trus jangan lupa pergi kerumah sakit terdekat.trus jika ada pbat di makan obatnya jangan lupa makan yang teratur sesuai dengan kapalitas kondisi tubuhmu sekarang OK? (maklum blue kan……………….. biasa diisi sarah, sahabatku)

    salam hangat selalu

    Sarah : Emang bang Blue, dukun y? Hehe…iya makasih bang atas perhatiannya sahabat…insya Allah, g ada apa2 dech tenang, aja…everbody calm down…hehehe…aQ baik2 aja dech…cm keluarga aj tuch yg lebay.
    Salam hangat balik persahabatan dariQ bang…

  7. Itu mimpi apakah dikau sampai biru semua ?
    Saat itu, pakaianmu berwarna biru kah ?
    :mrgreen:
    Datanya kurang lengkap jadi susah untuk mendiagnosanya…
    Dugaan awal kamu kena virus ‘biru’ , okey.
    Semoga lekas luntursembuh

    Sarah : Wiw, dokter y? Hehe..jd gini looh, kebetulan aQ mmg lagi hari terakhir ‘halangan’ eh tb2 bangun pg, udah banyak memar2 bitu, itu aja..xixix…g ada lagi keterangan lebih lanjut..hmmmh..makasih atas doanya, klo penyakit biru, mungkin g y, karena bang Blue? Hahahaha..becanda kok…hahaha, ntar malah dijitak sm Bang Blue:mrgreen:

  8. sy belum baca. bukunya aja belum nyampe sini…ayoo…ada yang mau bagi2 ga??

    Sarah : Iya,sebenranya di kotaQ, di Makassar, juga belum nyampe bukunya, tp untung ada papaQ tercinta yg lagi ke Jakarta, jd nebenk dech..hehe…

  9. mending abis baca novelnya…

    langsung aja bayangin Bang Kumis…

    dijamin deh….

    hidup akan terasa lebih hidup…..

    wakakak…

    Sarah : Wallah, langsung Qsobek2 tuch novel..wkwkwkwk…
    peace bang, becanda kok…hehe…

  10. Iya..
    gak pernah sama dari yang di novel ama yang di bioskop.
    banyak yang diganti2…
    jadi gak seru ya..??
    Gak tau nih kamu sakit apaan…
    kecape’an kali…

    Sarah : Iya, hehe…mending bc bukunya…
    Wallah, capek apaan, aQ g kerja apa2 lho..mungkin karena saking g kerja nya kali y..hehe

  11. sar………….
    nanti jam sebelas malam ada sesuatu yang akan kau lihat di blog aku.
    hehehe………..ku tunggu,yah?
    salam hangat selalu

    Sarah : Wih, apaan bang? Nih blm jam sebelas tp udah pensaran, novelet terakhirnya silent night y? Hehe

  12. sar……..istirahat dulu trus kalau belum makan makan dulu saja OK!

    salam hangat selalu

    Jika makan jangan…………….isi dong sar hehehe

    Sarah : Iya bang..sip dah..hehe…

    Jika makan jangan ‘lupa bagi-bagi’ khan? Hehhe :mrgreen:

    salam hangat persahabatan balik dariQ..

  13. saya tau, kenapa ada luka lebam warna biru, dibeberapa bagian tubuh.
    Pasti mimpi digebukin orang ya?
    hehehe…..becanda ya…
    Ketatap tembok kali ya?

    Sarah : Wallah, Ndol ada2 aja dech..hehe…mimpiQ malah ksong melompong…
    aQ g tdr dkt tembok lho…malah plg ujung, jg g jatuh..hehe….biarlah menjadi misteri aj Ndol, ikhlaskan aj*hallah*

  14. bagaimana kalau dengan Novelku?
    yg judulnya; Menunggumu Di kedai Soponyono.
    hehehe…

    Sarah : Hahahahaa…saya akan sangat menantikan novel karya bang LJ..wkwkwkwk.., dan isinya pasti merana terus..xixixi

  15. Setujuh. . . . . . . . yang paling aku benci adalah sosok ikal dewasa ma bapaknya si ikal. Wah, beda buanget ma bayanganku! Tapi setelah dipikir2, kepikiran siapa yang bakal jadi A Ling yaw. Kan penjelasannya di buku tuh lebay banget deskripsinya. Hehehe

    Btw, sakitnya gimana tuh? Malabiru kali. . . Hihihi ๐Ÿ˜€

    Sarah : Iya Sha, terusik khan jadinya dan terpoak-porandakan semua kahayalan dan imajinasi, g enak banget dech..hiii…hehe..
    emang ada penyakit malabiru? Wahahaha

  16. Yup, setuju mbak sarah. Kepuasan membaca sangat berbeda dengan melihat. Karena selain mengikuti jalan cerita, kita juga membangun bentuk karakter tokoh. Kalau dengan melihat, kita cuma mengikuti alur ceritanya aja. Beruntung buat saya, TLOTR (film fave saya) saya belum pernah baca novelnya. Juga Harry Potter. Meskipun novelnya telah banyak beredar, tapi saya lebih memilih nonton sineas nya. Berbeda dengan AAC, saya lebih dulu meliat film baru membaca. Dan saya merasa bisa menghadirkan sosok fahri yang lain selain fedi nuril. ๐Ÿ™‚
    Lekas sembuh ya mbak sarah.. ๐Ÿ˜‰

    Sarah : Iya mas, bener tuch..setuju banget..hehe…mungkin mmg membaca bisa lebih berekspresi sendiri ttg tokoh2 dan intriknya tentu saja sesuai dengan alur yang sudah ada, dan emosi yang dibawa tentu jg berbeda dengan emosi yang terbawa saat membc bukunya..hehe…flim2 TLOTR dan HP mmg sama2 keren dan detailnya mmg tidak terlalu jauh dgn buku, walopun akhirnya g seru lagi, karena udah tahu akhirnya bakal gmn..hehe (klo udah bc lbh dulu).
    Makasih atas doanya..amin..

  17. menurut penelitian kecil yang sudah Dinda lakukan beberapa detik yang lalu anda dinyatakan positip mengidap penyakit “rindu yang menggebu gebu hingga badanmuh memar biru biru” sah gag sar????? ๐Ÿ™‚

    Sarah : Hahahahhaha..merindu-rindu sama pacarQ y? Hahahhahaa…duh mati dounk aQ klo g ketemu2..hehe

  18. Jujur..
    IYA!!!
    Nyeseeel!!!!
    mending pilih salah satu aja, mau nonton ato baca novelnya.

    Sarah : hehehe..iya bener, tergantung yg mana yang lbh Qta gemari, membaca atau nonton..hehe

  19. Memang dimana-mana film yang diambil dari novel, pasti ceritanya nggak sama. Ironisnya, adegan di film tidak seseru di novel, padahal mestinya harus lebih baik karena berbentuk visual.

    Sarah : Benr tuch mas….aQ setuju banget dgn pendapat mas g 1 ini..heheh..

  20. Setuju, saya juga merasakan hal yang sama, waktu membaca ayat – ayat cinta, kemudian menyaksikan film nya… wah saya menyesal banget… lantaran gambaran tokoh yang diperankan para pemain, sama sekali jauh dari karakter tokoh di buku yang masuk kedalam pikiranku sebelumnya…
    Untuk kasus harry potter… ^_^ syukurlah saya lebih suka nonton film nya aja ketimbang baca bukunya… pertama terlalu tebal, kedua-saya tidak terlalu menyukai membaca untuk sifatnya khayalan gitu, jadi lebih baik sekalian nonton aja, menurut saya sih…
    lagi pula kl untuk novel – novel luar gitu, saya cuma sukanya dengan karya Arthur Conan Doyle atau Agatha Christie aja… ^_^

    Sarah : IYa untuk kasus AAC mmg sangat menyedihkan, walopun banyak yg suka dgn flimnya tp mungkin itu karena mereka blm baca aj novelnya, untuk HP, mmg flimnya lumyn, tp percaya bahwa imajinasi fiksi yang Qta gambarkan sendiri jauh lbh menarik dan menguji daya imanjinasi Qta..hehe..

  21. Huwaaaahh lom sempet baca….. Hiks….
    Yachh Klo buat aku c mungkin pelengkap aza kale yach,, kita udah baca Novelnya dan sekalian lah Nonton FIlmnya. Walaupun mungkin rada kmengecekawan, tapi pasti penasaran klo ga nuntun filmnya juga hehehehe.. *Peace*

    Sarah : ya sich bener jg, istilah penlengkap itu…tp lenyataannya tidak bs melengapi seprti yg Qta inginkan, sering kali lho..hehe

  22. salam kenal.

    novel memang memberikan kesempatan kita untuk lebih bebas ber imajinasi

    Sarah : Iya bener…makasih y udah mampir ke blogQ, Salam kenal๐Ÿ™‚

  23. mengapa kecewa? mari kita analisa…

    karena daya khayal kita terhadap suatu naskah akan liar… sedang film ter pasung akan dimensinya….. misal pas arak arakan pawai… kita mbayangin pakainanya yang wah… khas suku afrika
    pas film… lho kok cuman begini ajah?

    sebelum nonton filmnya mind sed atas karya sastra harus dilepaskan

    memang fantasi kita lebih hebad apabila kita tuliskan dari pada kita pilemkan

    Sarah : Iya bener jg tuch…tp g tahu y sesuatu yg sdh Qta bayangkan tb2 aja terasa tetap saja kurrrang banget…g tahu nich, mungkin mmg aQ tipe yg senang mebca dan mengkhayalkannya saja..hehe

  24. Film Da vinci code aja gak bisa sama kayak novelnya. Novel dan film itu media yang beda. Pastilah ada bagian yang tergerus ketika sebuah novil di filmkan. *halah komen apa sih* hehe

    Sarah : Itu jg bener sich mas… iya flim n novel Da Vinci Code mmg bd banget, sumpah aQ sampe guling2 baca novelnya, guling2 sampe keriting pula…hahaha, pas nonton pilemnya, kok bagian2 penting dr pilem itu malah ilang…hmmm..

  25. weh, bener tuh novel sama pilem nya kadang menyimpang jauh..
    belum lagi pemerannya sering gak pas sama tokoh yg diperankan (khususnya film indonesia)

    enakan baca bukunya, imajinasinya bebas sesuka kita…

    Sarah : 100 dech buat Qmu…Qta sependapat, toss dulu dounk..hehe

  26. Memang gitu kalau novel kan tinggal tulis saja karakter mau nya gimana pengarang,pengarang pun ndak mikirin kalau ntar di film kan. Salam kenal dari kalimantan.

    Sarah : Salah sendiri, napa mau ambil resiko ngangkat flim dr novel..hehehe…makasih y udah mampir..salamkenal dr Makassar ๐Ÿ™‚

  27. untuk Lord of the Ring gw ga setuju tuh, gw baca novelnya dan nonton filmnya, bener2 sama ko, cuman kematian saruman nya aj yg ga d ceritain….untuk yang lainnya gw setuju ^^ kadang2 emang novel am film suka ga sebanding ^^

    peace and love
    Red Dog

    *ga pertamax juga gpp yg penting comment hehehehe

    Sarah : Waktu bc bk TLOTR, imajinasinya sungguh luar biasa khan? Lbh dashyat dr HP, n novel indonesia, gila tuch J.R.R Tolkien kok bs meng imajinasikan sampe sedetail itu ya, makanya g salah, pas dibikin pilemnya, jd sisa menyesuaikannya aja…hehe..mengenai kematian Saruman, klo di novel diceritain sedetail mungkin dan sangat berkarakter, serta membawa emosi yg meluap-lupa, dan di flim, mungkin karena durasi nya udah kepanjangan banget klo g salah sekitaran hampir 4 jam tuch…mungkin klo mo ikutin novel bs sampe 5-6 jam..hahaha…i
    Iya, g peduli mo pertamax,keduax..yg penting mkasih udah mau main2 lg ke sini…hehe

  28. aku lebih suka arai…..kyknya dewasa bget tuh orang…..

    Sarah : Setuju, di buku sang pemimpi misalnya…tokoh Arai bener2 bkn klepek2…kedewassannya, rasa cinta terhadap Zakiah tanpa pernah sekalipun berpaling pd perempuan lain, serta kekuatannya yg dashyat menjadi pahlawan Ikal, dan rasa terima kasih serta jiwa besarnya membuat aQ menilai sosok Arai sebagai tokoh yang tak ada bandingannya di novel manapun yg pernah Qbaca…heheh..men-dramatisir banget g yank? :mrgreen:

  29. novel novel…… laskar pelangi… AAC… dipilih ….dipilih….
    10 ribu aja…..
    mbak? novelnya mbak?murah…. kasetnya jg ada(bajakan)… TS Quality neh
    xixixixixixixi……..

    Sarah : Wallah, berdagang novel dan flim nich ceritanya…hahhaaha…boleh..boleh…
    Makasih y udah main2 ke blogQ, salam kenal
    ๐Ÿ™‚

    slam kenal

  30. aku jawab mo bikin kamu penasaran terus terusan,sampai akhirnya kamu memberikan blue modal tuk kawin…..lari! pletaX blue disambit sepatu berhak kamu.hehehe………….
    gimana sekarang?
    salam hangat selalu
    oya kamu pikir blue itu………………….(heheh please isi ya, sahabat!)

    Sarah : Wallah, aQ g punya duit bang buat modal buat bantuin bang Blue nikah…hehe…aQ jg g pk sepatu hak tinggi…hahaa..klo mau kepalan tinju, mau g? *hallah, mulai ketularan anarkis dr bang Blue*
    Alhamdulillah baik2 aja bang, Insya Allah dalam waktu dekat bakalan sembuh…hehehe
    Salam hangat persahabatan dariQ juga..

    aQ pikir bang Blue itu…….*mikir2*….mmm….bang Blue itu -udah kebelet kawin-
    wkwkwkwk…undang2 ya bang…hihi

  31. kalo aku mah udah biasa membedakan mana yg visual mana yg imajinasi.. jadi film ya film buku ya buku..hehehe

    bagus tuh maryamah karpov…
    pengen baca lagi untuk yg ke lima kali ehehe

    Sarah : Wuih, cpt amat loe bacanya nyet..hahaha…salut decgh…

  32. sakit ada biru2nya trus ada lebam2nya?? heummm..sakit apa yaa?? sebentar aku cek hansip sebelah rumah.. pentunganya masih bagus atau ngga ok.. GubRaKkk..#$%$%^#@!@#$#

    salam kenal, oia aku mau donk di blogroll.. ๐Ÿ™‚

    Sarah : hahaha, emangnya aQ hbs digebukin y sm hansip sblh rumahmu..hihi..tega nian …hehe..makasih y udah mampir ke blogQ, salam kenal

  33. What? Namaku ada di blogroll? hmm…pasti ada apa-2nya neh…hehehe…
    Ups…ada bang Troy gak ya?
    Jalan-2 aja ke rumahnya dulu.
    Makasih buuuuk….
    ๐Ÿ˜‰

    Sarah : Heheh..iya, khan Bendol jg udah baik banget sering2 mampir, makanya g salah klo Qnaikkan sdkt pangkatmu…wkwkwkwk, sedikit aj..hehe *becanda* emang napa sm bang Troy-Q? Yee..Qta semua khan cinta damai… terima kasih kembali๐Ÿ™‚

  34. yup saya setuju kadang memang lebih bagus bukunya dibandingkan dengan filmnya, karena mungkin bila sama persis jalan ceritanya dengan di buku malah membuat durasi film tsb akan sangat panjang, jadi ya terpaksa edit sana sini…

    Sarah : Itulah intinya knp flim g pernah sm dgn yg d buku..hehe..harp dimaklumi aja..:mrgreen:

  35. Hmm, biasanya itu karna kecapean, Istriku juga begitu, diemin aja ilang, tapi kalo dah parah, itu ciri ciri kanker sum sum tulang belakang… bener apa ngga yah ?

    Sarah : Wallah…kanker sum2 tulang belakang? Hiiii…serem banget…ogah deh….mudah2an nggak sampe bgitu banget…hehe…salam aj sm istrinya y mas, truz jg kesehatan..hehe..alhamdulillah skrg aQ udah agak baikan..๐Ÿ˜Ž

  36. Novel dan Layar Lebar..??
    Masing-masing punya kelebihan dan kekurangannya kan..
    Yg penting, ada pesan yg bisa dijadian pelajaran..
    hehe.. (koq jadi bijak gini)

    Wah.. Ada riwayat alergi nggak Sar..??
    Ada demamnya..?? Nyeri nggak..?? Gatal..??
    Apa ya..??
    …???

    Sarah : Alergi…alergi klo mkn udang terlalu banyak..hehe…selebihnya Im Ok…hmmm, nyeri di bagian yg lebam itulah…hahaha…deman, juga nggak..nagh lho, sakit apa y? Xixixi

  37. saya juga, lebih suka baca daripada nonton. gak ada yang ngajak nnton soalnya ๐Ÿ˜€

    Sarah : Hehhe..kurang lebih begitulah, alasan untuk lbh mmlh baca buku aj…hahaha..karena emang g ada yg ajak..hihii

  38. jujur, saya ga pernah ngerti loh semua buku-nya andrea hirata.. ๐Ÿ˜› dasar kuper! –> ngindar lemparan sepatu ala Bush.. ๐Ÿ˜€

    Billy K.
    iamthebilly.wordpress.com
    bersambung.wordpress.com

    Sarah : Hmm..mengenai ngerti g ngerto mmg g semua org saam. Mungkin ada org yg lbh memahami novel2 misteri, novel2 ringan, novel2 humor, dsb..jadi nggak masalah klo g ngerti, novel Andrea Hiarata memang juga tidak jauh2 dari sastra, dan alurnya memang berbeda2 tiap novel..hehe…makasih y udah mampir ke blogQ, salam kenal

  39. Mestinya sarah jadi pemeran utamanya tuh xixixi

    Eh iya, sie suka juga tuh ngalamin kaya sarah muncul bilur bilur biru dibeberapa bagin tubuh paling sering di paha, betis sama lengan..
    Kata orang jaman dulu dihisap kuyang kalau sulawesi prakang ya ahahahaha ada ada aja

    Padahal itu reaksi tubuh krn aktifitas yang berlebihan alias kecapean ..menurut sie loh ya he he

    Sarah : Sssstt…org Mkssr tuch tabu banget klo sebut nama mahkul setengah manusia itu..para***..katanya sich menyebut namanya, sama dengan memanggilnya..hehe, tp aQ g terlalu percaya kok, jd sebut aja parakkang yg benernya, tp untuk sedikit membutanya jd keliatan lbh enak didenger, sebut aja PRK..hehe..istilah gaulnya lho..hahaha

    Tapi, aQ bingung klo dibilang kecapean…soalnya aQ tak merasa beraktfitas yang berat2 dan bkn capek..heheh…g tahu dech…makasih y atas infonya…hehe..

    Klo aQ jd pemeran utama, bs dipastikan flimnya g bakal laku! Wkwkwk

  40. ahahaha …
    Kalem Sar …
    Kalem …

    Tapi emang bener … gara-gara Pilem …
    Gambaran dikepala kita sebelumnya terhapus … digantikan oleh suasana dan aktor di Film tersebut …

    Bagi saya … Ibunya Ikal … terlalu kota wajahnya … hehehe

    Sarah : *Ngangguk2 tanda setuju 100%*
    bener banget om, hahahaha…ibunya Ikal berwajah kota, apaslgi pas nyetrika pake daun panda…hhihi cantik banget…hehe

  41. memang paling enak baca bukunya bisa lbh menghayati bisa nangis sepuas hati dan imajinasi kita gak terganggu, bravo para pencinta buku…salam kenal.

    Sarah : Wagh, ada Lintang di sini…hehehe..iya bener banget, tp mungkin jg ada bbrp org yg mrs sama sekali g terganggu kali y..hhmmm..makasih y udah mampir ke blogQ, Salam kenal

  42. duhhhh..adik bang sakit apa?????????—bg lagi ngebut berita ne dq..ampe g bisa ngurusin blog ndiri..ada tuch bng tulis satu tulisan sampah lagi….

    Sarah : Gpp kok bang..hehe..udah sembuh…makasih udah mampir lg bang, dr mn aj? Mudah2an sukses y dgn kerjaannya..hehe…okey makasih atas pembritahuannya๐Ÿ™‚

  43. banyak koleksi bukunya ya mbak? berapa hari tuntas bacanya ? salam kenal

    Sarah : G banyak kok..hehe….tergantung sich, tp biasanya plg lama seminggu, walopun bukunya setebal kayak Harry Potter, TLTOR, atau The Lord Of Heaven yg tebalnya minta ampun..hehe

  44. abis dikerok ya lebam lebam. yoi semoga sisa 3 novel ituh gak ada filmnya. biar kita napsirin sendiri dg khayalan masing masing ๐Ÿ™‚

    bolehkah saya ucapkan salam kenal ?

    Sarah :Nggak tahu nich, muncul sendiri..hehe…mudah2an sich…aQ jg berharap novel The Lord Of The Heaven g di flim-kan..hehehe…
    boleh..boleh..salam kenal dan makasih udah mampir ke blogQ

  45. aku justru ga suka baca bukunya tapi doyan nonton pilemnya

    Sarah : Iya, benar ada jg mmg tipe org yg lbh senang notnon pilemnya, itu jg g salah..hehe

  46. untung saya belom nonton pilemnya…. jadi, mending gak usah nonton sekalian kali nih??

    Sarah : Iya…mending g usah..hhehe..drpd nyesel lho..well, makasih y udah mampir ke blogQ, salam kenal:mrgreen:

  47. besok tak buatin film sang pemimpi deh yang persis sama novelnya..
    pokoknya filmnya berisi seorang yang lagi bacain novel itu dari awal sampe selesei..
    ntar, semuanya kan jadi sama..

    tul g?

  48. bisa iya , bisa juga enggak . kn film ama buku beda sasaran . film itu d peruntukkan bagi yg males baca buku tebel – tebel . klo buku , emang buat yg niat baca . bagi penikmat film , buku itu g menarik . pun bagi penikmat buku , film itu menghancurkan imaginasi kita .

    jujur aja , saya juga ngerasain hal yg sama pz liat film laskar pelangi . banyak sekali yg g sama ama novel . tp pz sharing ama temen [movie holic] , dy blg bagus tuh filmnya .

    jadi , , kesimpulan orang mah bs beda , tp yg penting tujuan tetap sama . betul g ? ๐Ÿ˜€

    -salam kenal-

    Sarah : Iya, mmg pd intinya semua kembali pd selera dan minat masing2.
    g semua org sng nonton, dan g semua org suka baca..hehe

    tergantung dr Qta mau pilih yg mn,..

    mksh y udah mmapir ke blogQ, salam kenal

  49. betul! setuju banget!!
    kalo gitu saya gakk akan nonton KETIKA CINTA BERTASBIH!!!

    eh eh, tapi laskar pelangi menurut saya gak jelek jelek banget kok
    yg bener bener mengecewakan itu ayat ayat cinta… doohh, nyesel banget dah nunggu nungguu…. huhuu
    bener bener keluar jauh dari novelnya
    disappointing….

    Sarah : Hehhe..iya, mungkin aQ jg g akan nonton Ketika Cinta Bertasbih….hmmh, drpd kecewa lagi..well, mmg LP g jelek2 banget pilemnya, tapi tetep aja agak sedikit mngcwkn klo mnrt aQ ribadi, bukannya Lintang berhasil mnjwb soal fisika, tp knp di pilemnya Lintang mng menjawab soal matematika y? Hmmm….

  50. Aku jadi terusik mampir nih gara-gara baca Maryamah Karpov-nya. Boleh kan…?
    Aku dah baca novelnya, yang mengusikku adalah judulnya yang gak match ma isinya. Trus …, inti ceritanya hanya berkutat seputar usaha Ikal nyari A Ling aja. Kurang seru !!
    Aku dah baca filmnya…, bagus kok. Memang kalau dibandingin ma bukunya sih laen benget. Untung aja waktu baca Maryamah Karpov aku tidak diusik oleh “kehadiran” tokoh-tokoh film Laskar Pelangi di kepalaku. hehehe….

    Sarah : Kalo soal judul, pernah dijelaskan sm Andera Hirata di blognya, maryamah itu khan nama anak pemilik warung kopi yang pandai main biola itu khan…dan karpov diambil dr permainan catur di wrung kopi itu…sebenranya judul tsb mnrt aQ sarat makna, karena pada saat memulai usaha pencarian Ikal yg gigih tbs, berawal dr warung kopi maryamah, begitu juga saat Ikal, belajar untuk mensinkronkan sesuatu dengan perasaan dan teorinya trhdp usaha2 Ikal tsb, dia bljr dr memainkan biola Maryamah. Cb perhatian cara Ikal memainkan biola dan sambungkan dengan cara dioa menganalisa ilmu pengetahuan untuk berjuang mencari A Ling… sebuah intrik sbnrnya diceritakan dgn halus oleh Andrea…
    bagus dounk, klo g terusik sama tokoh2 LP di flim…kok aQ terusik y? Mksh y udah mampir ke blogQ
    salam kena
    :mrgreen:

  51. Thanks penjelasannya…. Aku sekarang jadi punya “sudut pandang” yang lain tentang Maryamah Karpov.

    Sarah : Heheh,…mudah2an emang beneran ngerti apa yg Qmaksd, soalnya aQ kadang2 susah banget menjelaskan sesuatu..hehe….*malu2 sendiri*…makasih y

  52. emank udah terbit ya? kok aku gak tau ๐Ÿ˜ฆ

    mesti pinjem nie ke temen kali aja udah beli :mrgreen:

    Sarah : Wallah..asal jangan jd pnjem abadi tuch…heheh

  53. Mbak, aku tadi baru baca di Tabloid Nyata tentang Andrea Hirata yang mutusin untuk berhenti jadi penulis. Satu hal yang diungkap bahwa sebenarnya Maryamah Karpov ada 2 buku. Tapi ternyata Andrea Hirata memutuskan untuk “hanya” menerbitkan buku yang pertama saja. Lebih jauh, sebenarnya di buku kedua Andrea bercerita lebih banyak tentang Maryamah Karpov dan tokoh-tokoh lain yang telah diceritakan secara detil di Maryamah Karpov yang kini beredar.
    Sayang sekali kita tidak bisa membaca Maryamah Karpov buku kedua ya?

    Sarah : Iya, mungkin itu juga kenapa maryamah kaprov jd g terlalu sreg rasanya y…mm..sayang seklai klo Andrea memutuskan hal itu, padahal beliau adalah penulis yang berhasil dan cerdas. Tp mungkin bang Andrea punya pilihan sendiri untuk dirinya sendiri, walopun harus meninggalkan penggemarnya yg suka sm tulisan novelnya..hemmm..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s